SKRIPSI PTK UPAYA PENINGKATAN MOTIVASI DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MELALUI PENGGUNAAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DENGAN LKS MATA DIKLAT KOMPETENSI KEJURUAN 1 PADA KLS XI TAV-C

(KODE PTK-0024) : SKRIPSI PTK UPAYA PENINGKATAN MOTIVASI DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MELALUI PENGGUNAAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DENGAN LKS MATA DIKLAT KOMPETENSI KEJURUAN 1 PADA KLS XI TAV-C (MATA DIKLAT : KOMPETENSI KEJURUAN 1)




BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah
Dalam rangka pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, kita tidak lagi dapat mengandalkan pada tersedianya tenaga kerja yang banyak dan murah, yang dikenal seperti yang selama ini telah dianggap sebagai suatu keuntungan kompetitif. Tenaga kerja yang diperlukan dalam era perubahan ini adalah mereka yang terdidik dan terlatih dengan baik, serta menguasai informasi (Well Educated, Well Trained and Informed). Perubahan organisasi untuk menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan merupakan asas dari suatu organisasi belajar.
Salah satu sarana penyiapan tenaga kerja di masa depan adalah pemanfaatan teknologi pembelajaran, karena aspek ini masih banyak dipandang sebagai suatu bidang yang mendukung pendidikan. Untuk itu teknologi pembelajaran perlu mendapat perhatian dari para guru atau tenaga kependidikan lain dalam lingkungan pendidikan formal, sebab teknologi pembelajaran telah berkembang sebagai suatu teori dan praktek dimana proses, sumber dan sistem belajar pada manusia, baik perorangan maupun dalam suatu ikatan organisasi dapat dirancang, dikembangkan, dimanfaatkan, dikelola dan dinilai.
SMKN X yang merupakan sekolah kejuruan yang menyiapkan tenaga kerja profesional dan handal dalam bidangnya berusaha untuk selalu meningkatkan mutu pembelajaran terutama kompetensi kejuruan, tetapi kenyataan yang terjadi saat ini prestasi belajar untuk kompetensi produktif masih sangat rendah. Hal ini terbukti bahwa pada kelas XI TAV-C (Teknik Audio Video) yang diampu peneliti masih rendah. Diduga salah satu penyebabnya adalah karena proses belajar mengajar hanya berpusat pada guru, sehingga siswa tidak ikut terlibat secara aktif dalam proses belajar mengajar tersebut. Hal lain yang menjadi permasalahan dalam proses belajar mengajar adalah siswa kurang aktif di kelas dan cenderung tidak pernah mengajukan pertanyaan dalam pembelajaran. Oleh karena itu dibutuhkan peran guru untuk memberikan motivasi agar siswa tertarik dalam pembelajaran produktif.
Ada dua faktor yang mempengaruhi keberhasilan belajar siswa, yaitu faktor eksternal dan faktor internal. Metode pembelajaran merupakan salah satu faktor eksternal yang menunjang keberhasilan belajar siswa. Untuk itu para guru, khususnya di sini guru produktif harus mempunyai kreativitas dan inovasi untuk mengembangkan metode mengajarnya guna menciptakan pembelajaran yang menarik bagi siswa.
Metode mengajar yang baik adalah metode yang disesuaikan dengan materi yang di sampaikan, kondisi siswa, sarana yang tersedia serta penguasaan kompetensi. Oleh karena itu, diperlukan suatu bentuk pembelajaran yang tidak hanya mampu secara materi saja tetapi juga mempunyai kemampuan yang bersifat formal, sehingga selain diharapkan mampu meningkatkan prestasi belajar siswa dan metode pembelajaran yang diterapkan juga dapat membuat siswa aktif terlibat dalam proses belajar mengajar secara maksimal mungkin. Dengan cara siswa menerapkan pengetahuannya, belajar memecahkan masala dengan teman-temannya mempunyai keberanian menyampaikan ide atau gagasan dan mempunyai tanggung jawab terhadap tugasnya. Selama ini dalam kegiatan belajar individual cenderung mementingkan pribadi dan tidak memperhatikan lingkungan sekitar.
Pembelajaran kooperatif seperti tipe STAD (Student Team Achievement Divison)/(Pencapaian Pembelajaran Tim Siswa) merupakan salah satu strategi dari teori belajar kontruktivisme yang sesuai diterapkan pada mata diklat Kompetensi Kejuruan 1 di kelas XI TAV-C kompetensi menguasai elektronika dasar terapan. Dalam pembelajaran tipe STAD ini, siswa dengan berbagai latar belakang yang berbeda dan dengan kemampuan awal yang berbeda akan bekerja sama dalam kelompok-kelompok kecil untuk mempelajari materikompetensi produktif dan ketarampilan kooperatif antar siswa. Anggota-anggota kelompok bertanggung jawab atas keberhasilan tugas-tugas kelompok dalam mempelajari materi produktif dan menutup kesenjangan dalam pemahaman masing-masing.
Pembelajaran kooperatif dicirikan oleh struktur tugas, tujuan dan penghargaan kooperatif. Siswa bekerja dalam situasi semangat kooperatif dan membutuhkan kerjasama untuk mencapai tujuan bersama serta mereka harus mengkoordinasikan belajarnya untuk menyelesaikan tugas-tugas dalam materi kompetensi produktif. Atas hal itulah metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa sangat cocok diterapkan dalam pembelajaran produktif di kelas XI TAV-C.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan pada latar belakang di atas, maka berbagai permasalahan dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut:
1. Prestasi belajar kompetensi produktif pada kelas XI TAV-C SMKN X sangat rendah.
2. Dibutuhkan kreatifitas dan inovasi dari guru untuk menciptakan pembelajaran yang menarik siswa.
3. Pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa diduga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa.
4. Motivasi belajar siswa perlu ditingkatkan dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa.

C. Pembatasan Masalah
Agar dalam penelitian dapat mencapai sasaran yang utama maka perlu adanya pembatasan masalah, yaitu:
1. Permasalahan dibatasi pada bagaimana upaya meningkatkan motivasi belajar dan prestasi belajar dengan menggunakan metode Pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan menggunakan Lembar Kerja Siswa.
2. Penelitian tindakan kelas dilaksanakan pada siswa kelas XI TAV-C SMKN X Semester II Tahun Pelajaran XXXX/XXXX
3. Tindakan kelas dilaksanakan pada tahun diklat XXXX/XXXX
a. Pra tindakan dilaksanakan bulan Desember XXXX.
b. Siklus 1 dilaksanakan pada bulan Februari XXXX.
c. Siklus 2 dilaksanakan pada bulan Maret XXXX.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah dan identifikasi masalah tersebut, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Apakah melalui metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan lembar kerja dapat meningkatkan motivasi belajar siswa bagi kelas XI TAV-C pada mata diklat Kompetensi Kejuruan satu kompetensi menguasai elektronika dasar terapan Semester II SMKN X pada Tahun Pelajaran XXXX/XXXX ?
2. Apakah melalui metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa dapat meningkatkan prestasi belajar siswa bagi kelas XI TAV-C pada mata diklat Kompetensi Kejuruan satu kompetensi menguasai elektronika dasar terapan semester II SMKN X pada Tahun Pelajaran XXXX/XXXX?

E. Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah:
1. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui peningkatan motivasi belajar dan prestasi belajar pada mata diklat Kompetensi Kejuruan 1 pada kompetensi menguasai elektronika dasar terapan dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa.
2. Tujuan Khusus
Untuk mengetahui peningkatan motivasi belajar dan prestasi belajar pada mata diklat Kompetensi Kejuruan 1 pada kompetensi menguasai elektronika dasar terapan melalui Metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa pada siswa kelas XI TAVC SMKN X pada tahun pelajaran XXXX/XXXX.

F. Manfaat Penelitian
Manfaat yang dapat dipetik dari penelitian ini terbagi menjadi 2 yaitu:
1. Manfaat Penelitian
Menberikan masukan bagi para pendidik yang memilih strategi pembelajaran khususnya pada pembelajaran dengan metode pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan menggunakan Lembar Kerja Siswa.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Siswa.
Siswa lebih mudah memahami mata diklat Kompetensi Kejuruan 1 sehingga motivasi belajar dan prestasi belajar meningkat.
b. Bagi Guru.
Menambah wawasan bagi para pendidik dalam menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan Lembar Kerja Siswa dalam rangka meningkatkan motivasi belajar siswa dan prestasi belajar siswa.