KARYA TULIS ILMIAH (KTI) D-IV HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN TENTANG ASI DENGAN PEMBERIAN KOLOSTRUM PADA IBU MENYUSUI DI KECAMATAN X

(KODE : KEBIDANN-0031) : KARYA TULIS ILMIAH (KTI) D-IV HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN TENTANG ASI DENGAN PEMBERIAN KOLOSTRUM PADA IBU MENYUSUI DI KECAMATAN X




BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah
Masalah kesehatan anak merupakan salah satu masalah utama dalam bidang kesehatan di negara Indonesia. Derajat kesehatan anak mencerminkan derajat kesehatan bangsa, sebab anak sebagai generasi penerus bangsa memiliki kemampuan yang dapat dikembangkan dalam meneruskan pembangunan bangsa (Hidayat, 2008).
Indikator dalam menentukan derajat kesehatan antara lain angka kematian bayi, angka kesakitan bayi, status gizi, dan angka harapan hidup waktu lahir. Tingginya angka kematian bayi di Indonesia yaitu 34 per 1000 kelahiran hidup disebabkan karena penyakit infeksi 42 % dan kekurangan gizi 18,4 % pada tahun 2007 (Menkes RI, 2007). Beberapa penyakit yang saat ini masih menjadi penyebab kematian terbesar dari bayi diantaranya penyakit diare, tetanus, gangguan perinatal, dan radang saluran napas bagian bawah (Hidayat,2008).
Angka kesakitan merupakan cerminan dari lemahnya daya tahan tubuh bayi dan balita. Badan bayi, baru akan memproduksi sendiri immunoglobulin secara cukup pada waktu mencapai usia sekitar 4 bulan. Makanan utama dan pertama bagi bayi adalah air susu ibu. ASI tidak dapat digantikan oleh susu manapun mengingat komposisi ASI yang sangat ideal dan sesuai kebutuhan bayi di setiap saat serta mengandung zat kekebalan yang penting mencegah timbulnya penyakit (Juliani, 2009).
Kolostrum sangatlah mudah dicerna sehingga merupakan makanan bayi yang sempurna. Meskipun jumlahnya sedikit, hanya beberapa sendok saja tetapi kaya akan nutrisi yang terkonsentrasi di dalamnya untuk bayi baru lahir. Kolostrum mengandung antibodi dalam jumlah besar yang disebut immunoglobulin sekretorik A (IgA) yang melindungi bayi pada tempat-tempat yang cenderung diserang kuman, yaitu selaput lendir di tenggorokan, paru dan usus (Baskoro, 2008).
Begitu besar peranan kolostrum bagi bayi tetapi berdasarkan survei pendahuluan di daerah kecamatan Kerjo yang merupakan daerah pedesaan yang tingkat pendidikannya masih menengah ke bawah, 6 orang dari 10 orang ibu menyusui tidak memberikan kolostrum pada bayinya secara utuh yaitu sejak bayi lahir sampai 3 hari pertama karena ibu merasa bayinya akan kelaparan dikarenakan ASI belum keluar atau belum lancar, berkembangnya informasi-informasi yang tidak benar, ditambah dengan adanya mitos-mitos tentang menyusui dapat berakibat kurangnya rasa percaya diri sehingga dapat menurunkan semangat mereka untuk menyusui dan memberikan kolostrum pada bayinya. Karena latar belakang itulah maka penulis tertarik untuk meneliti masalah "Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang ASI dengan Pemberian Kolostrum pada Ibu Menyusui di Kecamatan X".

B. Perumusan Masalah
Adakah hubungan tingkat pengetahuan tentang ASI dengan pemberian kolostrum pada ibu menyusui di Kecamatan X?

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Mengetahui adanya hubungan tingkat pengetahuan tentang ASI dengan pemberian kolostrum pada ibu menyusui di Kecamatan X.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui tingkat pengetahuan tentang ASI pada ibu menyusui di Kecamatan X.
b. Mengetahui perilaku pemberian kolostrum oleh ibu menyusui di Kecamatan X.
c. Mengetahui penyebab kolostrum tidak diberikan.
d. Membuktikan adakah hubungan tingkat pengetahuan tentang ASI dengan pemberian kolostrum.

D. Manfaat
Manfaat Aplikatif
1. Masyarakat
Untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang ASI sehingga dapat mendukung kelancaran pemberian kolostrum.
2. Tenaga Kesehatan
Sebagai masukan kepada tenaga kesehatan untuk memberikan penyuluhan tentang pentingnya pemberian kolostrum.